Cara Pemimpin Dapat Mengurangi Kelelahan Dan Meningkatkan Retensi Untuk Pekerja

Gensa - Cara Pemimpin Dapat Mengurangi Kelelahan dan Meningkatkan Retensi untuk Pekerja Hibrida mereka. Menurut survei tempat kerja baru-baru ini, 80 persen orang berusia 25-34 tahun mengatakan bahwa persahabatan dengan rekan kerja adalah hal terpenting bagi mereka di tempat kerja.

Cara Pemimpin Dapat Mengurangi Kelelahan Dan Meningkatkan Retensi Untuk Pekerja
Gensa Club - Cara Pemimpin Dapat Mengurangi Kelelahan Dan Meningkatkan Retensi Untuk Pekerja

Lanskap kerja hibrida telah memperkenalkan banyak manfaat, termasuk waktu fleksibel dan alat online yang membuat kita tetap terhubung. Tetapi melalui peningkatan tingkat pekerjaan online, kelelahan dan kelelahan masih muncul bagi karyawan.

Menurut lebih dari 2.500 karyawan AS yang disurvei untuk edisi keempat Indeks Bakat triwulanan Beamery , banyak yang merasakan beban kantor jarak jauh , karena garis antara pekerjaan dan kehidupan pribadi kabur. Untuk meningkatkan retensi dan membangun moral staf, para pemimpin bisnis perlu memperkenalkan standar baru dan praktik terbaik untuk tempat kerja digital.

Artikel sebelumnya : Cara Efektif Memimpin Dari Hati - Singkirkan Kekerasan

Berikut adalah tiga cara pemimpin dapat mendukung karyawan yang merasa tertantang oleh perubahan yang dibawa oleh pekerjaan hibrida:


1. Identifikasi, pelihara, dan kembangkan bakat internal

Ketika orang-orang terus mempertimbangkan kembali peran mereka dan mencari peluang baru, jelas bahwa Pengunduran Diri Besar tidak akan mereda dalam waktu dekat. Oleh karena itu, organisasi perlu beradaptasi dan mengisi kesenjangan keterampilan dengan berfokus pada potensi karyawan yang ada, daripada sekadar menyusun deskripsi pekerjaan untuk lowongan yang segera dibuka. 

Sebuah survei Gartner tahun 2021 menemukan bahwa 47 persen pengusaha tidak tahu kesenjangan keterampilan apa yang dimiliki karyawan mereka saat ini. Dengan persaingan ketat untuk bakat yang tersedia, para pemimpin harus berputar untuk menawarkan pelatihan dan peluang pengembangan yang lebih baik jika mereka ingin memotivasi dan mempertahankan staf mereka saat mereka membangun tenaga kerja mereka di masa depan.

Dan karyawan menunjukkan tanda-tanda bahwa mereka bersemangat untuk menghadapi tantangan baru dan mempelajari keterampilan baru. Hampir setengah (46 persen) pria dan sepertiga (33 persen) wanita yang diwawancarai untuk Talent Index sudah mengambil pekerjaan manggung dan proyek internal di dalam perusahaan tempat mereka bekerja. Tambahan 38 persen mengatakan mereka sedang mempertimbangkan untuk meminta pertunjukan internal mereka sendiri.

Baca juga : 5 Panduan SUKSES Untuk Pemula

"Sekarang adalah waktunya bagi para pemimpin untuk membuat dan berbagi rencana ambisius yang berfokus pada pengembangan bakat jangka panjang," kata Abakar Saidov , CEO dan salah satu pendiri Beamery . Dia berbagi dengan saya pentingnya melihat bakat di luar peran, dan pada berbagai keterampilan dan potensi yang dimiliki seseorang. 

Pemimpin juga harus terlibat dengan karyawan mereka untuk mendengar apa yang sebenarnya mereka inginkan dari karir mereka dan menyelidiki peluang di dalam perusahaan untuk mereka kejar.


2. Tetapkan batasan untuk melawan pola pikir "selalu aktif"

Banyak pekerja jarak jauh merasa seolah-olah mereka "selalu aktif" saat bekerja dari rumah. Sementara platform seperti Slack dan Teams membuat kita tetap terhubung, semakin sulit bagi karyawan untuk memutuskan hubungan di akhir hari kerja. 

Hampir dua pertiga (64 persen) orang yang diwawancarai untuk survei Talent Index mengatakan bahwa mereka menerima pesan terkait pekerjaan di ponsel mereka di luar jam kerja normal. Tambahan 32 persen melaporkan merasa tertekan untuk online dan tersedia, dengan karyawan junior, khususnya, merasa paling kelebihan beban selama waktu henti mereka.

"Karyawan melihat ke pemimpin bisnis untuk melihat bagaimana mereka mengatur keseimbangan di tempat kerja digital," kata Saidov. "Oleh karena itu, mereka perlu menetapkan preseden tentang bagaimana dan kapan komunikasi kerja berhenti di akhir hari kerja, dan, yang lebih penting, untuk mengelola ekspektasi dan meyakinkan staf bahwa respons di luar jam kerja tidak wajib."


3. Menumbuhkan ikatan sosial antara rekan kerja berbasis kantor dan jarak jauh

Hubungan antara rekan kerja sangat penting untuk membangun tempat kerja yang produktif dan sehat. Hal ini terutama berlaku untuk karyawan yang lebih muda: mayoritas (80 persen) berusia 25-34 tahun yang disurvei mengatakan bahwa persahabatan dengan rekan kerja adalah hal terpenting bagi mereka di tempat kerja. Namun dalam dunia kerja hibrida, beberapa karyawan dapat merasa sangat tersingkir dari rekan-rekan mereka.

Di semua tingkat dan di semua lokasi, para pemimpin harus memprioritaskan membina hubungan antara rekan kerja yang mempertahankan budaya kerja yang kuat, kata Saidov. 

Selenggarakan makan siang online, aktivitas kelompok, dan percakapan empat mata antar karyawan untuk membantu mereka mengenal satu sama lain lebih baik dan mendorong ikatan. Karyawan yang merasa terhubung dengan rekan-rekan mereka cenderung menikmati hubungan kerja yang lebih sehat, kolaborasi yang lebih besar, dan peningkatan efisiensi.

Spesial Bacaan Untukmu : Ramadhan 

Cara perusahaan mendekati bakat telah berubah secara dramatis dalam beberapa tahun terakhir. Dengan perubahan ini, datanglah kesempatan untuk mundur dan memikirkan cara terbaik untuk memprioritaskan talenta, karena organisasilah yang berporos yang akan menjadi "utamakan talenta."^_^***

Artikel diterjemahkan dari : inc.

Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url