Heboh Tentang Metaverse ? Mari Mengenalnya Lebih Dalam


Gensa - Jadi apa itu Metaverse? Kedengarannya seperti hal yang dibicarakan oleh para miliarder untuk mendapatkan berita utama, seperti pemilik Tesla Elon Musk spruiking "pizza joints" on Mars . Namun mengingat hampir tiga miliar orang menggunakan Facebook setiap bulan, saran Zuckerberg tentang perubahan arah patut diperhatikan.

Apa Itu Metaverse ? Mari Mengenalnya Lebih Dalam

Istilah "metaverse" bukanlah hal baru, tetapi baru-baru ini terlihat lonjakan popularitas dan spekulasi tentang apa arti semua ini dalam praktiknya. Ide metaverse berguna dan kemungkinan akan bersama kita untuk beberapa waktu. Ini adalah konsep yang layak dipahami bahkan jika, Anda kritis terhadap masa depan yang disarankan oleh para pendukungnya.

The Metaverse: Sebuah Nama yang Waktunya Telah Tiba?

Manusia telah mengembangkan banyak teknologi untuk mengelabui indera kita, dari speaker audio dan televisi hingga video game interaktif dan realitas virtual, dan di masa depan kita dapat mengembangkan alat untuk mengelabui indera kita yang lain seperti sentuhan dan penciuman. Kita memiliki banyak kata untuk teknologi ini, tetapi belum ada kata populer yang mengacu pada totalitas mash-up realitas kuno (dunia fisik) dan ekstensi palsu kami ke realitas (dunia virtual).

Kata-kata seperti "internet" dan "dunia maya" telah dikaitkan dengan tempat-tempat yang kita akses melalui layar. Mereka tidak cukup menangkap jalinan internet yang stabil dengan realitas virtual (seperti dunia game 3D atau kota virtual) dan augmented reality (seperti hamparan navigasi atau Pokemon GO).

Sama pentingnya, nama-nama lama tidak menangkap hubungan sosial baru, pengalaman nyata, dan perilaku ekonomi yang muncul bersamaan dengan perluasan ke dunia maya ini. Misalnya, Rencana Besar menyatukan refleksi virtual dunia kita dengan token non-fungible (NFT) dan pasar properti.

Pengumuman yang dilakukan Facebook berbicara tentang upayanya untuk membayangkan seperti apa media sosial di dalam metaverse. Ini juga membantu bahwa "metaverse" adalah istilah puitis. Akademisi telah menulis tentang ide serupa dengan nama "realitas diperpanjang" selama bertahun-tahun, tapi itu nama yang agak membosankan.

"Metaverse", diciptakan oleh penulis fiksi ilmiah Neal Stephenson dalam novelnya tahun 1992 "Snow Crash," memiliki daya tarik yang lebih romantis. Penulis memiliki kebiasaan mengenali tren yang perlu diberi nama: "Cyberspace" berasal dari buku tahun 1982 karya William Gibson; "robot" berasal dari drama 1920 karya Karel apek.

Neologisme baru-baru ini seperti "cloud" atau "Internet of Things" telah melekat pada kita justru karena itu adalah cara praktis untuk merujuk pada teknologi yang menjadi semakin penting. Metaverse duduk dalam kategori yang sama ini.

Siapa yang Diuntungkan Dari Metaverse?

Jika Anda terlalu sering mendengar / membaca tentang perusahaan teknologi besar seperti Apple, Facebook, Google, dan Microsoft, Anda mungkin akan merasa bahwa kemajuan teknologi (seperti kebangkitan metaverse) tidak dapat dihindari. Sulit untuk tidak mulai berpikir tentang bagaimana teknologi baru ini akan membentuk masyarakat, politik, dan budaya kita, dan bagaimana kita dapat menyesuaikan diri dengan masa depan itu.

Gagasan ini disebut "determinisme teknologi" pengertian bahwa kemajuan teknologi membentuk hubungan sosial, hubungan kekuasaan, dan budaya kita, dengan kita sebagai penumpang belaka. Ini mengabaikan fakta bahwa dalam masyarakat demokratis kita memiliki suara dalam bagaimana semua ini terjadi.

Untuk Facebook dan perusahaan besar lainnya, bertekad untuk merangkul "hal besar berikutnya" sebelum pesaing mereka, metaverse menarik karena menghadirkan peluang untuk pasar baru, jenis jaringan sosial baru, elektronik konsumen baru, dan paten baru.

Apa yang tidak begitu jelas adalah mengapa Anda atau saya akan senang dengan semua ini.

Sebuah Cerita yang Familiar

Di dunia biasa, kebanyakan dari kita bergulat dengan hal-hal seperti pandemi, darurat iklim, dan kepunahan spesies massal yang disebabkan oleh manusia. Kami berjuang untuk memahami seperti apa kehidupan yang baik dengan teknologi yang telah kami adopsi (perangkat seluler, media sosial, dan konektivitas global terkait dengan banyak efek yang tidak diinginkan seperti kecemasan dan stres).

Jadi, mengapa kita bersemangat tentang perusahaan teknologi yang menginvestasikan miliaran yang tak terhitung dalam cara-cara baru untuk mengalihkan perhatian kita dari dunia sehari-hari yang memberi kita udara untuk bernafas, makanan untuk dimakan, dan air untuk diminum?

Ide gaya metaverse mungkin membantu kita mengatur masyarakat kita secara lebih produktif. Standar dan protokol bersama yang membawa dunia virtual yang berbeda dan augmented reality menjadi satu metaverse terbuka dapat membantu orang bekerja sama dan mengurangi duplikasi upaya.

Di Korea Selatan, misalnya, "aliansi metaverse" bekerja untuk membujuk perusahaan dan pemerintah untuk bekerja sama mengembangkan platform VR nasional terbuka. Sebagian besar dari ini adalah menemukan cara untuk memadukan smartphone, jaringan 5G, augmented reality, mata uang virtual, dan jejaring sosial untuk memecahkan masalah bagi masyarakat (dan, yang lebih sinis, menghasilkan keuntungan).

Klaim serupa untuk berbagi dan kolaborasi dibuat pada hari-hari awal internet. Namun seiring berjalannya waktu, janji awal itu disingkirkan oleh dominasi platform besar dan kapitalisme pengawasan.

Internet telah sangat berhasil menghubungkan orang-orang di seluruh dunia satu sama lain dan berfungsi sebagai semacam Perpustakaan Alexandria modern untuk menyimpan banyak sekali pengetahuan. Namun itu juga telah meningkatkan privatisasi ruang publik, mengundang iklan ke setiap sudut kehidupan kita, mengikat kita ke segelintir perusahaan raksasa yang lebih kuat daripada banyak negara, dan menyebabkan dunia virtual memakan dunia fisik melalui kerusakan lingkungan.

Sebelum melanjutkan pembahasan diatas, kami ingin memperkenalkan produk Elektronik yang bisa kamu temukan disini

Melampaui Dunia One World

Masalah yang lebih dalam dengan metaverse adalah tentang jenis pandangan dunia yang akan diwakilinya.

Dalam satu pandangan dunia, kita dapat menganggap diri kita sebagai penumpang di dalam realitas tunggal yang seperti wadah bagi kehidupan kita. Tampilan ini mungkin akrab bagi sebagian besar pembaca, dan juga menjelaskan apa yang Anda lihat di sesuatu seperti Facebook: "platform" yang ada secara independen dari penggunanya.

Dalam pandangan dunia lain, yang menurut sosiolog umum dalam budaya Pribumi, masing-masing dari kita menciptakan realitas yang kita jalani melalui apa yang kita lakukan. Praktik seperti pekerjaan dan ritual menghubungkan orang, tanah, kehidupan, dan spiritualitas, dan bersama-sama menciptakan realitas.

Masalah utama dengan pandangan sebelumnya adalah bahwa pandangan itu mengarah pada "dunia satu dunia": sebuah realitas yang tidak mengizinkan realitas lain. Inilah yang sudah kita lihat di platform yang ada.

Versi Facebook saat ini dapat meningkatkan kemampuan Anda untuk terhubung dengan orang dan komunitas lain. Tetapi pada saat yang sama membatasi bagaimana Anda terhubung ke mereka: fitur seperti enam "reaksi" preset untuk posting dan konten yang dipilih oleh algoritme tak terlihat membentuk seluruh pengalaman. Demikian pula, game seperti PlayerUnknown's Battlegrounds (dengan lebih dari 100 juta pengguna aktif) memungkinkan kemungkinan tak terbatas tentang bagaimana sebuah game bisa dimainkan – tetapi mendefinisikan aturan bagaimana game bisa dimainkan.

Gagasan tentang metaverse, dengan menggeser lebih banyak lagi kehidupan kita ke platform universal, memperluas masalah ini ke tingkat yang lebih dalam. Ini menawarkan kita kemungkinan tak terbatas untuk mengatasi kendala dunia fisik; namun dalam melakukannya, hanya menggantinya dengan batasan yang dipaksakan oleh apa yang diizinkan oleh metaverse.

Next Post Previous Post